Polisi Metropolitan London, Inggris, mengumumkan sosok pelaku serangan penikaman yang menewaskan dua orang di London Bridge Sabtu (30/11/2019) dini hari waktu London. Pelaku yang diidentifikasi bernama Usman Khan telah ditembak mati oleh polisi dan serangannya dinyatakan sebagai aksi teroris.
Foto: nawacita

Menurut laporan The Guardian, Sabtu (30/11/2019), Usman Khan pernah dipenjara pada tahun 2012 karena perannya dalam plot teror Bursa Efek yang digagalkan oleh agen MI5 dan polisi.

Dalam perkembangan yang menakjubkan, Khan ternyata masih mengenakan tanda elektronik pada saat serangan di London Bridge. Tanda elektronik dikenakan otoritas berwenang kepada setiap orang yang diawasi terkait rekam jejaknya dalam kasus terorisme.

Polisi Metropolitan London mengatakan mereka mendapat laporan tentang serangan penikaman di dekat London Bridge (Jembatan London) pada pukul 01.58 dini hari. Seorang pria dan seorang wanita tewas dalam serangan tersebut. Tiga orang lainnya terluka dan telah dibawa ke rumah sakit dengan ambulans.

Asisten Komisaris Polisi Neil Basu membenarkan bahwa seorang tersangka pria ditembak oleh seorang perwira dalam insiden tersebut dan dia tewas di tempat kejadian. Dia ditembak mati di hadapan orang-orang yang ketakutan.

Seluruh insiden berakhir dalam waktu lima menit setelah polisi menerima laporan pertama.  Menurut The Times, tersangka adalah tamu di sebuah konferensi Universitas Cambridge tentang rehabilitasi tahanan ketika ia mengancam akan meledakkan Aula Fishmongers yang bersejarah.

Dia memiliki dua pisau saat dia melakukan serangan. "Sejumlah orang lain terluka dalam insiden ini," kata Basu, namun dia tidak mengkonfirmasi berapa banyak korban jiwa. Semua korban luka dibawa ke rumah sakit Royal London di Whitechapel, salah satu dari empat pusat trauma utama di London.

BACA JUGA:

Kepala Eksekutif NHS (National Health Service) Simon Stevens membenarkan bahwa dua korban tewas dan tiga lainnya terluka parah, yang salah satunya dalam kondisi kritis. “Terima kasih secara tulus kami sampaikan kepada semua orang yang menanggapi insiden ini, baik anggota masyarakat yang luar biasa berani dan para responden darurat kami,” kata Stevens.

“Seperti yang ditegaskan oleh polisi yang ditemui, sayangnya dua orang tewas di samping tersangka. Layanan Ambulans London merawat orang-orang di tempat kejadian dan tiga orang dibawa ke rumah sakit," ujarnya.

“Kami dapat memastikan bahwa satu pasien kritis tetapi telah stabil, orang kedua dalam kondisi stabil dan orang ketiga memiliki cedera yang kurang serius. Simpati kami yang dalam adalah pada keluarga dan semua orang yang terkena dampak insiden hari ini," paparnya."

Serangan penikaman juga terjadi di Den Haag, Belanda, beberapa jam setelah serangan di London Bridge. Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengecam kedua serangan tersebut melalui Twitter."Berita mengerikan dari London dan Den Haag," tulis dia.

"Apakah itu tindakan teroris tercela di Inggris, atau belum ditentukan di Belanda, simpati terdalam warga Australia adalah dengan para korban dan keluarga mereka, mereka adalah orang-orang tak bersalah yang menjalani kehidupan mereka."

YOUR REACTION?

Facebook Conversations